Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ide Bisnis Membuka Usaha Katering Dari Rumah Hingga Sukses

Anda mungkin memiliki banyak alasan untuk ingin memulai bisnis katering. Mungkin Anda baru saja lulus dari sekolah kuliner dan sedang mencari pekerjaan pertama Anda. Mungkin Anda ingin memperluas restoran Anda dan mendapatkan gaji tambahan. Atau mungkin passion Anda adalah menyiapkan makanan di berbagai acara.

Memulai bisnis katering dari rumah bisa menjadi pilihan yang layak untuk mulai menghasilkan pendapatan tanpa melakukan investasi yang besar. Namun, ini bukan jalan yang bisa dianggap enteng, bahkan dibutuhkan bakat kuliner yang mumpuni dan sumber daya yang diperlukan untuk memulai kegiatan ini yang pada dasarnya adalah penyiapan makanan dan minuman.

Layanan katering berfungsi untuk acara tertentu: ulang tahun, wisuda, pembaptisan, pengukuhan, pernikahan, rapat perusahaan, dan lainnya. Tentu saja, kami memberikan langkah-langkah untuk mengetahui cara memulai bisnis katering dari rumah dan mencapai kesuksesan.

Lihat: Tips Bisnis Tentang Jenis Pelanggaran Etika

Apa itu bisnis katering?

Bisnis catering merupakan usaha yang bisa segera Anda mulai. Jika kita merujuk pada kata “katering”, itu adalah kombinasi layanan yang menyediakan makanan dan minuman untuk sejumlah orang di lokasi tertentu.

Perlu diingat bahwa katering tidak terbatas pada menyajikan makanan di acara-acara. Sebaliknya, katering harus didasarkan pada salah satu elemen dasar dari suatu acara, menyediakan apa yang dibutuhkan tamu, menyajikan hidangan dan logistik, dan yang terpenting, menawarkan layanan yang berkualitas.

Langkah pertama dalam proses mempelajari bagaimana bisnis catering dari rumah bisa berjalan adalah menentukan jenis makanan apa yang akan Anda sajikan sejak awal, karena Anda memiliki banyak varian seperti makanan tradisional, makanan eksotis, makanan khusus, dan lain-lain. pilihan.

Katering kini berkembang pesat, menjadi salah satu cara paling populer dalam berbagai acara mulai dari ulang tahun, pernikahan, jamuan bisnis, bahkan dapat dengan mudah disesuaikan dengan setiap kesempatan, kondisi dan kapasitas kantong setiap orang setiap saat. Untuk mengetahui cara memulai bisnis catering di rumah, Anda harus memiliki pengetahuan yang luas tentang jenis layanan yang dapat diterapkan pada setiap jenis acara.

Apa ciri-ciri katering?

Memulai bisnis katering dari rumah membutuhkan lebih dari sekadar ruang fisik, perlu memiliki karakteristik sebagai berikut agar dapat memposisikan diri sebagai salah satu bisnis katering yang paling sukses.

Perencanaan dan pengelolaan layanan: Anda harus menawarkan layanan teknis untuk mengunjungi tempat di mana acara akan diadakan untuk menyelidiki kemungkinan operasional, waktu dan jumlah makanan atau minuman yang dibutuhkan.

Ragam: Setiap acara unik, sehingga setiap menu disiapkan khusus untuk hari penting ini, dengan mempertimbangkan preferensi para tamu, terutama mereka yang membutuhkan perhatian khusus karena masalah kesehatan atau diet. Tidak jarang menemukan menu untuk vegan, vegetarian, penderita alergi, bebas laktosa dan bebas gluten.

Kualitas makanan: Selalu gunakan bahan-bahan berkualitas tinggi untuk menciptakan hidangan yang lezat dan unik.

Kualitas layanan: Sangat penting untuk menyediakan pelanggan kami dengan perawatan terbaik.

Peralatan: Penyedia jasa katering harus menangani semua alat yang diperlukan untuk menyediakan layanan, seperti: barang pecah belah, taplak meja, barang pecah belah dan piring.

Ketepatan waktu: Makanan harus disajikan pada waktu yang disepakati klien, karena waktu pesta selalu mepet. Ini adalah salah satu fitur yang paling penting. Tanggapi dengan serius layanan, organisasi, dan pemasok yang berpartisipasi dalam acara tersebut.

Presentasi: Kita semua pernah mendengar pepatah: "Anda makan lebih banyak dengan melihat daripada dengan mulut". Membuat penyajian hidangan terlihat sempurna selalu menjadi kebutuhan penting dan saat ini sangat penting.

Apa saja jenis katering?

Pelajari cara mendirikan bisnis katering dari variasi penawaran rumah

Untuk membuka usaha catering, perlu diperhatikan berbagai jenis menu dan layanan yang dapat ditawarkan kepada para tamu atau peserta acara. Tidak semua kejadian sama dan situasi serta waktu juga berbeda. Ini berarti bahwa setiap acara memiliki persyaratan spesifiknya sendiri.

Mampu memilih jenis makanan adalah tugas yang tidak dapat diabaikan dan akan bergantung pada kekhasan acara atau perayaan tersebut. Nah, berikut adalah berbagai jenis catering yang bisa Anda gunakan saat merencanakan sebuah acara:

Prasmanan

Ini adalah jenis katering lain yang banyak digunakan di acara-acara. Hal ini ditandai dengan berbagai hidangan berbeda di atas meja besar, kombinasi hidangan panas dan dingin, serta roti gurih dan manis. Peserta atau tamu mengambil piring dan memakan apa yang mereka inginkan. Ini adalah salah satu bentuk bisnis katering acara yang paling umum.

Koktail

Koktail biasanya berlangsung "antara jam". Katering jenis ini sangat ideal untuk makan siang atau makanan ringan. Jumlah gigitan rata-rata per orang adalah 15-20. Ini biasanya acara sosial besar dan tamu sering berdiri di ruangan.

Layanan dapat berupa prasmanan atau lainnya yang disediakan oleh staf terlatih yang dapat menawarkan berbagai makanan ringan manis dan gurih untuk dicocokkan dengan minuman yang ditawarkan (minuman beralkohol).

Pesta

Perjamuan adalah jenis katering yang digunakan pada acara sosial atau keluarga. Ini biasanya mencakup penanganan sejumlah besar tamu. Pertama, menawarkan berbagai makanan ringan dan kemudian termasuk layanan makanan.

Katering jenis ini banyak digunakan untuk pernikahan dan membuat semua tamu merasa nyaman, ini adalah lingkungan yang santai di mana berbagai layanan perjamuan dapat digabungkan. Tamu dapat menikmati buffet atau meminta untuk disajikan langsung di meja mereka. Ini berlaku tidak hanya untuk makanan, tetapi juga untuk minuman yang disediakan untuk para tamu.

Sarapan siang

Selama bertahun-tahun, ini telah menjadi opsi yang paling banyak dipilih oleh penyelenggara acara. Dalam kebaktian ini, hidangan sarapan dan makan siang digabungkan dan disajikan di tempat acara yang sama. Selain itu, layanan katering ini memberi Anda fasilitas untuk menyesuaikannya dengan jadwal jika Anda sudah menjadwalkan pembicaraan atau pertemuan.

Kotak makan siang

Ini adalah jenis katering untuk acara informal, pameran, atau konferensi di mana sejumlah besar tamu berpartisipasi dalam aktivitas yang sangat aktif, ini adalah makan siang kemasan sesuai spesifikasi pelanggan. Tujuannya adalah untuk menyediakan makanan ringan dan nyaman. Misalnya, paket terpisah sering disiapkan dengan: sandwich, minuman, dan sepotong buah.

Lihat: Tips Bisnis Memulai Usaha Fotografi Wedding

Apa yang diperlukan untuk memulai bisnis katering?

1. Pelajari tentang peraturan dan regulasi di negara bagian Anda

Bagian katering yang paling tidak menyenangkan tetapi paling penting adalah memastikan bisnis Anda mengikuti semua peraturan dan regulasi setempat.

Pertanyaan kuncinya adalah: Apakah Anda memerlukan lisensi untuk memulai bisnis katering? Untuk menjalankan jenis bisnis makanan apa pun, terlepas dari ukuran atau makanan yang Anda sajikan, Anda memerlukan Lisensi Pendirian Makanan. Departemen Kesehatan negara bagian Anda adalah institusi yang memberikan lisensi ini. Juga, jika Anda mempekerjakan staf, mereka harus mendapatkan pelatihan untuk mendapatkan Sertifikasi Pangan.

Tidak mungkin untuk memaparkan semua peraturan dari setiap negara bagian di sini, jadi Anda harus melakukan riset. Sebagian besar kota memiliki sumber daya online untuk persyaratan khusus membuka bisnis katering.

2. Buat menu Anda

Jika Anda ingin memulai bisnis katering, Anda perlu membuat menu yang luas dan koheren. Jelas, Anda perlu memasukkan hidangan yang nyaman untuk Anda dan karyawan Anda siapkan. Namun, untuk hasil terbaik, Anda mungkin perlu mencari tahu apa yang dilakukan katering lain di daerah Anda agar Anda dapat menawarkan hidangan yang unik dan orisinal. Pertimbangkan untuk membuat menu bertema, berdasarkan konsep yang tidak ditemukan di katering lain di daerah Anda. Baca tips lebih lanjut tentang merancang dan menentukan harga menu Anda di sini.

3. Mengontrol aspek keuangan

Ada banyak aspek yang harus Anda perhatikan saat memulai bisnis katering. Pertanyaan "berapa biayanya?" mungkin yang paling penting. Cari tahu di sini tentang semua biaya yang terlibat dalam sebuah restoran. Faktor kunci untuk dipertimbangkan dalam hal keuangan adalah jumlah karyawan yang akan Anda pekerjakan. Itu akan menentukan jenis bisnis Anda, yang merupakan kunci saat melakukan pajak. Anda juga harus mencari cara untuk melacak penjualan Anda dan apa yang Anda bayar untuk bahan. Point Of Sales System (POS) adalah alat yang sangat baik untuk mengelola keuangan bisnis katering Anda. Cari tahu lebih lanjut tentang sistem penjualan untuk restoran di sini.

4. Pilih transportasi yang tepat

Banyak katering memiliki sistem pengiriman atau bahkan memasak makanan di tempat tujuan. Anda harus mempertimbangkan ini: bagaimana Anda akan mengangkut makanan? Bahkan jika Anda memiliki kendaraan besar, Anda mungkin perlu menyewa atau membeli van besar untuk mengantarkan semua makanan ke tujuan Anda. Anda mungkin juga perlu mengangkut peralatan dapur, meja, dan wadah makanan. Pilihan transportasi Anda akan bervariasi tergantung pada tujuan Anda, jadi Anda harus mempertimbangkan dengan hati-hati semua pilihan Anda.

5. Iklankan bisnis katering Anda

Memulai bisnis katering membutuhkan banyak pekerjaan, dan Anda tidak ingin semua kerja keras Anda sia-sia: untuk menjalankan bisnis katering yang sukses, Anda harus mengiklankannya secara efektif. Anda dapat merayakan pembukaan dengan acara besar, dan mengiklankannya melalui selebaran, media sosial, dan dari mulut ke mulut. Dengan meminta sekelompok besar orang mencoba makanan Anda, Anda bisa mendapatkan pengunjung baru dan membangun jaringan pelanggan. Anda juga dapat berbicara dengan restoran dan bisnis lain di daerah Anda untuk mengetahui apakah ada yang membutuhkan layanan katering. Yang penting Anda tetap aktif saat mencari klien. Ini mungkin membutuhkan banyak usaha, tetapi akan terbayar ketika Anda mulai menerima pesanan.

6. Kenali pelanggan Anda

Anda memiliki 3 jenis klien, yaitu:

Komunitas: Ini adalah semacam katering untuk sekolah, perusahaan, rumah sakit, rumah... Meskipun ini mungkin pilihan yang menarik, namun membutuhkan lebih banyak infrastruktur dan investasi untuk mengoperasikannya.

Perusahaan: Ada ruang penting dalam penyediaan layanan katering perusahaan: sarapan, rehat kopi, koktail, makan malam eksekutif. Perusahaan besar, untuk melengkapi terjemahan penawaran, mulai lebih memilih perusahaan swasta daripada restoran.

Individu: Bintang jasa catering adalah jamuan pernikahan dan berbagai perayaan keluarga. Kegiatan pernikahan hari ini berlangsung di tempat tinggal yang dikontrak dengan berbagai layanan katering yang mereka tunjuk atau rekomendasikan kepada klien. Jadi, strategi di sini berfokus pada penyediaan layanan ke tempat tinggal, namun perlu diingat bahwa layanan ini biasanya dikurangi antara 10% dan 20%.

7. Lengkapi diri Anda dengan furnitur terbaik

Perlengkapan dasar usaha catering rumahan harus berisi : perlengkapan dapur, peralatan makan, seragam, telepon, perlengkapan, transportasi. Setelah bisnis berkembang, Anda dapat memilih antara lain menggabungkan mobil van, tempat sewa, kursi dan meja, unit pendingin, mesin cuci, pemanggang, meja stainless steel.

Memulai bisnis akan selalu menghadirkan risiko, namun, dalam kesempatan yang diberikan kehidupan kepada kita untuk melakukan atau melakukan sesuatu yang berbeda, kita akan selalu memiliki sesuatu untuk dipelajari. Dalam kasus bisnis katering, ini tentang menggabungkan apa yang diinginkan klien dengan apa yang dapat ditawarkan agensi. Kami dapat memberi Anda daftar bahan untuk katering, tetapi Anda akan memberikan sentuhan khusus saat Anda menentukan publik, klien, dan menu Anda.

Lihat: Ide Bisnis Kuliner Terbaru Yang Paling Menjanjikan

Jangan takut, selalu ada hal baru untuk dipelajari dan sekaranglah saatnya untuk belajar bagaimana memulai bisnis katering kecil-kecilan dari rumah. Kami yakin bahwa dalam waktu kurang dari yang Anda harapkan, Anda akan memiliki daftar panjang klien dan pihak yang harus dikelola.